Also Featured In

© 2017 Mybitcoin.Asia

Cardano Merilis Solusi yang Lebih Besar dari Jaringan Pembayaran Visa

March 26, 2020

Pada 25 Maret, Cardano meluncurkan protokol skalabilitas off-chain-nya, Ouroboros Hydra, setelah 5 tahun pengembangan.

 

Pengumuman yang dikirim ke Cointelegraph mengklaim bahwa protokol ini sangat meningkatkan skalabilitas dan latensi rendah untuk blockchain Cardano sambil menggunakan sedikit penyimpanan pada node jaringan. Solusi ini juga dilaporkan memungkinkan aplikasi seperti pembayaran mikro, pemberian suara, kontrak asuransi, dan penggunaan lainnya yang memerlukan biaya rendah atau transaksi instan.

 

Menurut juru bicara IOHK - perusahaan di belakang Cardano - Hydra adalah hasil dari proyek penelitian kolaboratif lima tahun yang didanai Uni Eropa , dan secara teoritis dapat skala untuk satu juta transaksi per detik. Throughput seperti itu - menurutnya - melebihi generasi saat ini dari sistem pembayaran global.

 

Di Hydra, setiap pengguna yang terhubung ke jaringan menghasilkan 10 kepala, yang merupakan hasil jaluruntuk data dan transaksi. Karena itu, sistem dilaporkan menjadi lebih cepat dan mengurangi latensi saat berskala.

 

Lebih Terukur dari Visa
 

Simulasi yang dilakukan oleh University of Edinburgh menunjukkan bahwa setiap kepala Hydra dapat menangani sekitar 1.000 transaksi per detik, tetapi menurut pengumuman, prosesnya dapat lebih dioptimalkan. Pengumuman itu berbunyi:

 

"Dengan 1000 kepala, jaringan ini secara teoritis dapat menskalakan hingga satu juta transaksi per detik - nyaman melebihi sistem pembayaran global saat ini seperti VISA."

 

Lebih lanjut, menurut pengumuman itu, Hydra mendekati jumlah maksimum teoretis dari transaksi yang dimungkinkan dalam keterbatasan kecepatan jaringan, jarak geografis, dan jumlah peserta. Makalah itu berbunyi:

 

"Pada dasarnya, bottleneck menjadi koneksi jaringan antara para peserta, bukan protokol."

 

Juru bicara IOHK tidak menjawab pertanyaan Cointelegraph pada waktu pers.

 

Direktur Laboratorium Blockchain Universitas Edinburgh, Aggelos Kiayias, berkomentar tentang pengembangan:

 

“Memecahkan pertanyaan skalabilitas adalah grail suci untuk seluruh ruang blockchain. Waktunya telah tiba untuk menerapkan pendekatan berprinsip, berbasis bukti dalam merancang dan merekayasa solusi skalabilitas blockchain dan penelitian ini merupakan langkah yang menentukan dalam arah ini. "

 

Bukti terbaru menunjukkan bahwa Ethereum Foundation menyerah pada solusi lapis kedua, Plasma, tanpa mengumumkannya.

 

Skalabilitas adalah Cawan Suci Blockchain

 

Direktur Laboratorium Blockchain Universitas Edinburgh, Aggelos Kiayias, berkomentar tentang pengembangan:

 

“Memecahkan pertanyaan skalabilitas adalah grail suci untuk seluruh ruang blockchain. Waktunya telah tiba untuk menerapkan pendekatan berprinsip, berbasis bukti dalam merancang dan merekayasa solusi skalabilitas blockchain dan penelitian ini merupakan langkah yang menentukan dalam arah ini. "

 

Bukti terbaru menunjukkan bahwa Ethereum Foundation menyerah pada solusi lapis kedua, Plasma, tanpa mengumumkannya.

 

sumber : https://cointelegraph.com/

 

Share on Facebook
Share on Twitter
Please reload

Please reload

Harga Bitcoin USD
Cari berdasarkan Tags