Also Featured In

© 2017 Mybitcoin.Asia

IMF Menimbang Pro dan Kontra dari Mata Uang Digital Bank Central

March 22, 2020

 

Dalam pidato utama baru-baru ini di London School of Economics, Deputi Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF), Tao Zhang, menjelaskan secara singkat hal-hal positif dan negatif dari mata uang digital bank sentral (CBDC).

 

Zhang menunjuk ke arah efisiensi yang lebih besar dan biaya yang lebih rendah terkait dengan CBDC. "Di beberapa negara, biaya mengelola uang tunai bisa sangat tinggi karena geografi, dan akses ke sistem pembayaran mungkin tidak tersedia untuk populasi yang tidak memiliki rekening bank, pedesaan, atau yang lebih miskin," katanya dalam pidato 28 Februari , yang tekan web pada 19 Maret.

 

Sisi Positif Lainnya

 

Direktur IMF menyentuh peningkatan inklusi keuangan. "CBDC dapat menyediakan alat pembayaran digital publik tanpa mengharuskan individu untuk memiliki rekening bank," katanya.

 

Zhang juga mencatat beberapa manfaat lain dari CBDC, termasuk stabilitas dan penguatan kebijakan moneter.

 

Selain itu, Zhang mengatakan CBDC dapat bertindak sebagai pemadam terhadap aset digital lainnya. Dia berkata:

 

“Mata uang digital yang diterbitkan di dalam negeri yang didukung oleh pemerintah tepercaya, yang didenominasikan dalam unit akun domestik, dapat membantu membatasi adopsi mata uang yang dikeluarkan secara pribadi (misalnya stablecoin), yang mungkin sulit untuk diatur dan dapat menimbulkan risiko terhadap stabilitas keuangan dan kebijakan moneter transmisi."

 

Pejabat IMF juga menyebutkan sisi negatif CBDC

 

Zhang menekankan pentingnya struktur CBDC yang diusulkan dalam membatasi risiko potensial.

 

Direktur mengatakan aset seperti itu dapat menjauhkan pelanggan dari bank, serta menyaring neraca bank sentral.

 

Zhang juga memasukkan bahwa bank sentral dapat menanggung risiko dan pengeluaran dari upaya tersebut. "Menawarkan CBDC bisa sangat mahal bagi bank sentral, dan itu bisa menimbulkan risiko bagi reputasi mereka," katanya, menambahkan:

 

“Menawarkan CBDC penuh membutuhkan bank sentral untuk aktif di beberapa langkah rantai nilai pembayaran, berpotensi termasuk berinteraksi dengan pelanggan, membangun dompet ujung depan, memilih dan memelihara teknologi, memantau transaksi, dan bertanggung jawab atas masalah AML / CFT. ”

 

Zhang menambahkan bahwa peretasan dan kesalahan lain dapat menghambat operasi seperti itu, yang mengarah ke tanda hitam pada kepercayaan bank.

 

Pejabat itu menyebutkan solusi hybrid potensial yang disebut CBDC sintetis, atau sCBDC. Aset seperti itu akan melibatkan kolaborasi antara bank sentral dan sektor swasta. "Sektor swasta akan mengeluarkan koin yang sepenuhnya didukung dengan cadangan bank sentral, di bawah pengawasan bank sentral," jelasnya.

 

CBDC telah menjadi topik hangat untuk sementara waktu sekarang. Swedia mulai menguji CBDC pada bulan Februari, dan beberapa bank sentral lainnya telah membahas prospek tersebut, meskipun tidak semua orang tertarik pada CBDC.

 

Cointelegraph menjangkau ke IMF untuk rincian tambahan, tetapi tidak menerima tanggapan pada waktu pers. Artikel ini akan diperbarui sesuai jika ada tanggapan.

 

sumber: https://cointelegraph.com/news/imf-weighs-the-pros-and-cons-of-a-central-bank-digital-currency

 

Share on Facebook
Share on Twitter
Please reload

Please reload

Harga Bitcoin USD
Cari berdasarkan Tags